Wednesday, January 2, 2013

KISAH SEKS MENJELANG PEMBUKAAN SEKOLAH. ADA TELADAN ATAU TAK DAN-DAN.

LELAKI bila bercerita tentang seks. Memang juara. Tidak ada lelaki yang mahu menceritakan tentang kelemahan mereka dalam perkara seks. Hatta, yang mati pucuk pun tidak akan sekali - kali mengakuinya.

Kisah bermula pada sepasang suami isteri.
Dimana mereka sering berjauhan. Si isteri sering ditinggalkan oleh suami. Suami merupakan pendakwah bebas. Sering berceramah dikota dan luar daerah. Dan ada ketikanya menerima jemputan untuk berceramah ke luar negara.

Si isteri sering kesunyian...

Satu hari si suami pulang kerumah dengan keletihan. Tiba - tiba sahaja si suami mengetuk pintu dan memberikan salam. Si isteri agak terkejut dengan kepulangan suami. Maklumlah, tidak dimaklumkan terlebih dahulu. Dalam perkara ini, aku ingin memberikan sedikit teguran. Dimana, ada suami yang tidak mengambil berat dalam perkara ini. Mereka kurang berinteraksi, malahan ada suami yang membawa rakan ke rumah tanpa dimaklumkan kepada isteri terlebih dahulu. Sedikit sebanyak isteri akan bergelut dengan keadaan rumah dan tanpa sebarang persiapan.

Jadi, dalam cerita ini, isteri itu sudah tentu tidak dapat mempersiapkan dirinya sebaik mungkin bagi menyambut kepulangan suami tersayang.

Setelah menyambut suami. Si isteri terus sahaja ke dapur menyediakan minuman buat suami tersayang. Minuman dihidangkan dengan penuh sopan dan raut wajah yang manis dari seorang isteri. Suami yang sememangnya 'dahaga' terus sahaja menikmati air Teh Misai Kucing. Terasa benar kelegaan diwajah suami.

Si isteri yang sudah lama tidak merasai sentuhan kasih sayang dari suami. Begitu kepingin menikmatinya. Namun apakan daya. Si suami begitu sibuk menyiapkan kertas kerja untuk dibentangkan dalam seminar yang akan datang. Si isteri tidak mahu mengganggu kerja suami.

Si isteri hanya mampu melihat suami dengan pandangan yang begitu mengharapkan. Namun si suami seolah - olah tidak perasan.

Sebagai seorang yang terdidik dengan ilmu agama yang sempurna. Si isteri tetap bersabar. Lalu membuka Al Quran dan membaca dengan khusyuk. Si suami mendengar alunan bacaan Al Quran dengan tenang dan mengasyikkan.

Hingga ke satu ayat, si isteri membaca dengan bacaan yang tidak tepat. Dan si suami menyedarinya, lalu menegur isterinya. Si isteri lalu mengulang pembacaannya. Namun tetap tersilap, sehinggalah 3 kali baru betul bacaan si isteri.

Tiba - tiba sahaja si suami tertanya - tanya, kenapa isterinya boleh melakukan kesilapan dalam bacaan Al Quran. Sedangkan selama ini kejadian seperti itu tidak pernah berlaku. Tiba - tiba terlintas difikiran suami. Ayat yang dibaca oleh isterinya itu. Dan, Allah Maha Berkuasa. Si suami telah tersedar dari kesilapannya.

"Ya Allah, sudah lama aku tidak menjalankan tugas sebagai seorang suami, ampunkan aku Ya Allah."

Rupa - rupanya ayat yang dibacakan oleh isteri itu adalah seperti dibawah:

"Isteri-isterimu adalah (seperti) tanah tempat kamu bercucuk tanam, maka kerjakan tempat bercucuk tanam itu bagaimana saja kamu kehendaki. Dan lakukan (amal yang baik) untuk dirimu, dan bertaqwalah kepada Allah dan ketahuilah bahawa kelak kamu akan menemuiNYA. Dan berilah khabar gembira kepada orang - orang yang beriman."

Al Quran, Surah Al Baqarah, Ayat 223.

Dengan perlahan si suami menuju kearah isterinya. Lalu menutup lembaran Al Quran. Si isteri terpinga - pinga dengan tindakan suaminya. Setelah Al Quran diletakkan diatas meja. Si suami lalu mendekati isterinya. Lalu terus mencium dahi si isteri, dengan senyuman si suami terus mencium dahi dan turun kebahagian bawah kelopak telinga.

Apa daya lagi bagi seorang isteri yang setia dan taat kepada suami ...

Cuma dalam kisah ini, hujan tidak turun mencurah - curah.

Memang kerugian besar bagi mereka yang tidak tahu membaca Al Quran.

Perjuanganku Lebih Mudah Kerana Mengusir Penjajah, Tetapi Perjuanganmu Lebih Sulit Kerana Melawan Bangsamu Sendiri

0 comments:

Post a Comment

SEKALUNG TAHNIAH SAHABAT YANG BERJUANG BERSAMA TC